Manajemen dan Karyawan Semen Padang Lakukan SERO di Area Konservasi

Jajaran manajemen PT Semen Padang melakukan Gerakan Selasa Bergotong Royong (SERO) di area konservasi. (Foto: SP/SumbarFokus.com)

PADANG (SumbarFokus)

Jajaran manajemen PT Semen Padang melakukan Gerakan Selasa Bergotong Royong (SERO) di area konservasi.  tepatnya di kawasan kolam konservasi Ikan Bilih, nursery (pembibitan) kaliandra merah, dan penangkaran rusa tutol, Selasa (9/1/2024).

Bacaan Lainnya

Pada gerakan SERO kali ini, manajemen PT Semen Padang yang terdiri dari Direktur Utama Indrieffouny Indra, Direktur Keuangan & Umum Oktoweri, dan Direktur Operasi Pri Gustari tampak berbaur penuh keakraban dengan puluhan karyawan dan outsorching untuk membersihkan dan menata area taman reklamasi tersebut.

“Pada SERO kali ini, jajaran manajemen dan karyawan memfokuskan pembersihan dan penataan area konservasi. Ini tujuannya untuk menata dan membersihkan kawasan konservasi ikan bilih, penangkaran rusa totol dan nursery kaliandra merah,” tutur Direktur Utama PT Semen Padang Indrieffouny Indra, di sela-sela Gerakan SERO.

Pada waktu bersamaan, jajaran karyawan PT Semen Padang juga melakukan Gerakan SERO di seluruh unit kerja di lingkungan perusahaan.

Indrieffouny Indra menjelaskan, penataan kawasan konservasi itu menjadi penting sebagai komitmen manajemen dan perusahaan terhadap pelestarian lingkungan dan mendukung industri hijau (green industry) yang telah dilakukan perusahaan selama ini.

Ia mencontohkan konservasi ikan bilih di PT Semen Padang, telah dilakukan sejak 2018. PT Semen Padang melakukan konservasi ikan bilih dengan membuat kolam ikan yang dilengkapi dengan area pemijahan yang telah dipatenkan, termasuk pemijahan skala laboratorium, karena ikan bilih merupakan ikan endemik di Danau Singkarak yang terancam punah.

Hingga saat ini, PT Semen Padang telah menyebar sekitar 13.000 ikan bilih hasil konservasi ke habitat aslinya di Danau Singkarak. Dan, penebaran ikan bilih ini telah dirasakan manfaatnya oleh masyarakat atau nelayan di salingka Danau Singkarak.

Bagi PT Semen Padang, kata Indrieffouny, konservasi ikan bilih ini merupakan salah satu program unggulan dari Tanggung jawab Sosial dan Lingkungan (TJSL) perusahaan. Dan, konservasi ikan bilih ini turut menjadi penilaian PROPER Emas 2023 dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK).

“Alhamdulillah, berkat konservasi ikan bilih yang juga didukung melalui kerjasama antara Semen Padang dengan Universitas Bung Hatta (UBH), akhirnya kita bisa meraih PROPER Emas untuk pertama kalinya,” ungkap dirut yang akrab disapa Arif ini.

Kemudian, terkait nursery bibit kaliandra merah yang berada di area konservasi, Indrieffouny menyampaikan bahwa ini juga turut menjadi perhatian pada Gerakan SERO. Sebab, nursery kaliandra merah ini juga salah satu dari program unggulan Tanggung Jawab Sosial & Lingkungan (TJSL) PT Semen Padang.

Indrieffouny menambahkan, keberadaan ikan bilih, rusa tutol dan nursery kaliandra merah ini, tentunya juga dapat menjadi daya tarik bagi stakholder yang berkunjung ke PT Semen Padang. Kemudian bagi PT Semen Padang sendiri, kunjungan stakholder secara tidak langsung, juga dapat meningkatkan citra perusahaan.

“Makanya, melalui Gerakan SERO di area konservasi ini, kami lakukan penataan dan pembersihan, supaya dapat menambah keyakinan stakeholders bahwa Semen Padang adalah industri semen yang peduli terhadap lingkungan,” pungkas Indrieffouny. (000/sp)

Dapatkan update berita lebih cepat dengan mengikuti Google News SumbarFokus.com. Klik tanda bintang untuk mengikuti.



Pos terkait