Rencana Relokasi Korban Bencana di Agam, Bupati Ingatkan Pemprov Soal Sumber Perekonomian

Rencana Relokasi Korban Bencana di Agam, Bupati Ingatkan Pemprov Soal Sumber Perekonomian. (Foto: Pemkab Agam/SumbarFokus.com)

AGAM (SumbarFokus)

Rencana relokasi korban banjir bandang yang melanda Kabupaten Agam dan Tanah Datar sebulan lalu, dibahas khusus di tingkat Provinsi Sumatera Barat.

Bacaan Lainnya

Hal ini dibahas dalam rapat koordinasi, di ruang rapat Istana Gubernur Sumbar, Rabu (19/6/2024).

Bupati Agam Andri Warman hadir saat itu mengatakan, sesuai pendataan dilakukan, 80 unit rumah akan direlokasi secara terpadu dan 41 unit mandiri.

“Relokasi terpadu sudah kita siapkan tanahnya di Lubuk Basung, milik pemerintah daerah. Untuk mandiri, di tanah pemilik rumah yang jauh dari rawan bencana,” ujarnya.

Namun katanya, pemilik rumah yang akan direlokasi secara terpadu sedikit keberatan, dengan alasan terkait sumber perekonomian setelah mereka direlokasi.

“Ini keluhan warga kita jika direlokasi. Untuk tanah sudah kita siapkan, tapi bagaimana dengan perekonomian mereka ke depan,” sebutnya.

Untuk itu, dia berharap bagaimana keluhan dari warga dapat dicarikan solusi, supaya nanti tidak menimbulkan kemiskinan baru di Sumatera Barat khususnya Agam.

Terkait hal ini, Pemprov Sumbar sudah menyiapkan beberapa langkah. Sebab selain keamanan dari bencana, sumber perekonomian warga juga menjadi perhatian.

Langkah yang disiapkan yaitu, dibentuk satgas kajian ekonomi, pendataan mata pencaharian, sosialisasi secara komprehensif kepada warga akan direlokasi serta merancang alih mata pencaharian. (000/007)

Dapatkan update berita lebih cepat dengan mengikuti Google News SumbarFokus.com. Klik tanda bintang untuk mengikuti.



Pos terkait