Gubernur Mahyeldi Sambut Baik Pengembangan Pabrik Pengolaahan CPO PT PRC di Kota Padang

Gubernur Sumatera Barat (Sumbar) Mahyeldi Ansharullah menyambut baik pengembangan pembangunan refinery pabrik pengolah CPO dan fractionation plant untuk memproduksi minyak goreng yang difasilitasi oleh PT Padang Raya Cakrawala (PRC) di kawasan Teluk Bayur, Kota Padang. (Foto: Pemprov Sumbar/SumbarFokus.com)

PADANG (SumbarFokus)

Gubernur Sumatera Barat (Sumbar) Mahyeldi Ansharullah menyambut baik pengembangan pembangunan refinery pabrik pengolah CPO dan fractionation plant untuk memproduksi minyak goreng yang difasilitasi oleh PT Padang Raya Cakrawala (PRC) di kawasan Teluk Bayur, Kota Padang.

Bacaan Lainnya

“Kami menyambut baik hadirnya refinery kedua PT PRC ini, untuk meningkatkan kapasitas produksi Apical dan memenuhi permintaan pasar domestik dan internasional,” kata Mahyeldi pada acara Groundbreaking 2nd Refinery dan 3rd Fractionation PT. PRC di Teluk Bayur Padang, Kamis (4/7/2024).

Gubernur mengatakan, penambahan kapasitas refinery ini merupakan tonggak penting bagi Apical di Kota Padang. Sebab, refinery tersebut akan memiliki kapasitas pengolahan hingga 3.500 metrik ton (MT) CPO per hari, sedangkan fractionation plant minyak goreng akan memiliki kapasitas 3.000 MT per hari.

“Kami mengapresiasi Apical atas investasinya di Kota Padang. Kami berharap langkah ini dapat membuka lebih banyak lapangan kerja bagi masyarakat, sekaligus menjamin stabilnya pasokan minyak goreng khususnya di Sumatra Barat,” kata Gubernur lagi.

Melalui peletakan batu pertama (groundbreaking) refinery yang kedua oleh PT PRC tersebut, lanjut Gubernur, menunjukan bahwa investasi di Sumbar tetap bergerak dan berkembang. “Mudah-mudahan kehadiran refinery PT PRC kedua ini akan mendorong investasi yang lain untuk masuk ke Sumbar,” tuturnya.

Sementara itu, Direktur PT PRC, Gunawan Sumargo, mengatakan bahwa penambahan refinery merupakan tonggak penting bagi Apical khususnya bagai PT PRC di wilayah Kota Padang secara keseluruhan.

“Untuk pembangunan refinery kedua dan fractionation ini, ditargetkan selesai pada
tahun 2025. Refinery yang baru nanti akan memiliki kapasitas sebesar 3.500 ton per hari dan fractionation plant kami mampu mengolah kapasitas sebesar 3000 MT per hari,” kata Gunawan.

Ia menyebut, langkah tersebut dilakukan sebagai bentuk komitmen Apical dalam mengembangkan segmen bisnis hilirnya, yang sejalan dengan agenda pemerintah dalam mendorong hilisasi minyak sawit.

“Kami berharap dukungan penuh dari Pemprov Sumbar, dan Pemko Padang terkhusus pada PT PLN, PDAM, agar pasokan listrik dan air dapat beroperasional selama 24 jam. Secara berkelanjutan untuk menunjang operasional pabrik kita,” tutupnya.

Turut hadir pada acara itu, Pj. Wali Kota Padang, Andree Algamar; Danlantamal II Teluk Bayur Padang, Laksa TNI Syufendri; Kepala KSOP Kelas II Teluk Bayur, Chaerul Awaludin; GM PT Pelindo (Persero) Regional 2 Teluk Bayur, Ferial Dunan Sidabutar; Kepala Kantor Bea Cukai Teluk Bayur, Indra Sucahyo; Kapolresta Padang; PT PLN (Persero) Sumatera Barat; dan Dirut Perumda Air Minum Kota Padang.

Kemudian, hadir mendampingi Gubernur dalam kesempatan itu, Kepala Dinas Koperasi dan UMKM Sumbar, Endrizal; dan Kepala Biro Administrasi Pimpinan Setda Prov Sumbar, Mursalim; serta jajaran Kepala OPD di lingkungan Pemko Padang. (000/adpsb/cen)

Dapatkan update berita lebih cepat dengan mengikuti Google News SumbarFokus.com. Klik tanda bintang untuk mengikuti.



Pos terkait