Masjid Raya Sumbar Diresmikan sebagai Pilot Project Kawasan Halal Lifestyle di Indonesia

Sekretaris Daerah Provinsi Sumatera Barat (Sekda Prov. Sumbar) Hansastri menghadiri peresmian Masjid Raya Sumbar sebagai Kawasan Halal Lifestyle (KHL), yang notabene ini perdana di Indonesia. (Foto: Pemprov Sumbar/SumbarFokus.com)

PADANG (SumbarFokus)

Sekretaris Daerah Provinsi Sumatera Barat (Sekda Prov. Sumbar) Hansastri menghadiri peresmian Masjid Raya Sumbar sebagai Kawasan Halal Lifestyle (KHL), yang notabene ini perdana di Indonesia.

Bacaan Lainnya

Hansastri mengaku, untuk pengembangan lanjutan, pihaknya telah menyiapkan sejumlah langkah strategis.

“Kita telah memiliki regulasi berupa Surat Keputusan Gubernur dan telah membentuk tim khusus untuk pengembangan Wisata Halal dan Produksi Halal di Sumbar,” ungkap Hansastri, Sabtu (2/12/2023).

Lebih Lanjut, Hansastri yang juga merupakan Ketua Umum Pengurus Masjid Raya Sumbar mengatakan dengan adanya penetapan ini, maka secara otomatis Sumbar menjadi daerah percontohan dalam pengembangan KHL di Indonesia.

“ini merupakan sesuatu yang baru bagi Sumbar dan juga menjadi pilot project di Indonesia, pasti tidak mudah tapi kita akan upayakan agar ini dapat berhasil,” ujar Hansastri.

Sedangkan untuk pengembangannya, Hansastri menyebut, pihaknya akan membagi kedalam dua tahap. Pertama, kawasan ini akan diisi dengan beragam kuliner dan fashion halal. Kedua, secara bertahap akan kita lengkapi dengan beragam fasilitas pendukung lainnya.

Lokasi KHL ini akan dipusatkan di lantai dasar bangunan masjid. Sementara untuk pembangunan fasilitas pendukung lainnya Pemprov Sumbar akan bekerjasama dengan Bank Nagari, sehingga nantinya lantai dasar Masjid Raya Sumbar menjadi ruang yang nyaman bagi setiap pengunjung untuk melakukan beragam aktivitas.

“Sebelumnya kita telah punya dasar, Sumbar pernah dinobatkan sebagai destinasi wisata dan kuliner halal dunia oleh salah satu lembaga internasional. Sehingga, apa yang kita dicanangkan sekarang merupakan bagian dari penguatan dan kelanjutan dari capaian yang berhasil kita raih tahun sebelumnya,” sebut Hansastri.

Senada dengan Sekda Sumbar, Deputi Gubernur Bank Indonesia Juda Agung menyebut dipilihnya Masjid Raya Sumbar sebagai Pilot Project KHL karena dinilai sebagai lokasi yang paling siap untuk pengembangan wisata halal di Indonesia.

“Secara umum, Masjid Raya Sumbar ini sangat siap untuk menjadi pilot project kawasan wisata halal Indonesia. Infrastrukturnya memadai, kebijakan pemerintah daerahnya pun juga sangat mendukung, sebab hampir seluruh transaksi keuangan di daerah ini telah sesuai syariah,” ucap Juda Agung.

Diharapkan, ke depan kawasan ini akan terus berkembang dan tidak hanya memenuhi kebutuhan praktis para pengunjung tapi juga mengangkat nilai-nilai keagamaan, sehingga mampu bersaing untuk menarik minat wisatawan muslim dunia yang jumlahnya cukup besar, lebih kurang 150 juta jiwa. (000/adpsb/Busan)

Dapatkan update berita lebih cepat dengan mengikuti Google News SumbarFokus.com. Klik tanda bintang untuk mengikuti.



Pos terkait