Gubernur Mahyeldi Tekankan, Literasi Perpustakaan Sangat Dibutuhkan

Gubernur Sumatera Barat (Sumbar) Mahyeldi Ansharullah berterima kasih kepada Perpustakaan Nasional (Perpusnas) RI, yang memilih Sumbar sebagai salah satu lokus kegiatan Peningkatan Pendamping Literasi Perpustakaan Sekolah/Madrasah. (Foto: Pemprov Sumbar/SumbarFokus.com)

PADANG (SumbarFokus)

Gubernur Sumatera Barat (Sumbar) Mahyeldi Ansharullah berterima kasih kepada Perpustakaan Nasional (Perpusnas) RI, yang memilih Sumbar sebagai salah satu lokus kegiatan Peningkatan Pendamping Literasi Perpustakaan Sekolah/Madrasah. Kegiatan ini dinilai sangat mendukung upaya Pemprov Sumbar dalam meningkatkan aktivitas literasi di ribuan perpustakaan yang ada di Sumbar.

Bacaan Lainnya

“Sumbar sangat beruntung menjadi satu dari 20 lokasi yang menjadi tempat digelarnya kegiatan ini. Kita di Sumbar memiliki setidaknya 4.268 perpustakaan di SD/MI sederajat, 856 di SMP/MTs sederajat, 338 di SMA/MA sederajat, dan 216 di SMK. Belum termasuk perpustakaan lain di perkantoran, nagari, dan lain-lain. Kita ingin ribuan perpustakaan itu termanfaatkan secara baik dan maksimal,” kata Gubernur, dalam sambutannya pada acara pelatihan yang digelar oleh Perpusnas, di Padang, baru-baru ini.

Gubernur juga mengucapkan terima kasih atas dukungan Perpusnas RI selama ini untuk Sumbar, terutama sekali dalam pembangunan dan pengembangan hingga 320 unit perpustakaan serta Taman Baca Masyarakat (TBM) di Sumbar sejauh ini. Dukungan itu disebut sangat senyawa dengan upaya Pemprov Sumbar dalam meningkatkan kualitas literasi masyarakat melalui perpustakaan.

“Banyaknya perpustakaan tentu membutuhkan SDM pengelola perpustakaan yang berkualitas. Selain menguasai sumber bacaan, pengelola pustaka juga semestinya punya kemampuan untuk meningkatkan jumlah kunjungan, dan dapat memotivasi pelajar di sekolah untuk selalu dekat dengan pustaka. Oleh karena itu, kegiatan ini sangat kita butuhkan,” ujar Gubernur yang dalam kesempatan itu didampingi Kadis Kearsipan dan Perpustakaan Sumbar, Jumaidi.

Sementara itu dalam sambutannya, Pustakawan Ahli Utama Perpusnas RI, Woro Titik Haryanti menyebutkan, kegiatan peningkatan kualitas literasi pendamping pustaka itu memang bertujuan untuk mengembangkan kualitas perpustakaan, serta meningkatkan kecakapan literasi pendamping perpustakaan di sekolah/madrasah.

“Peran kecakapan literasi jelas tak tergantikan dalam berbagai aspek kehidupan. Namun tidak bisa dipungkiri, masih banyak masyarakat yang belum bisa mengakses informasi secara memadai. Salah satu usaha untuk mengatasinya, adalah membangun dan mengembangkan perpustakaan sekolah/madrasah, sehingga dapat membantu siswa dalam mengubah informasi menjadi pengetahuan, melalui aktivitas penelitian, aktivitas imajinatif, dan lain sebagainya,” ujar Woro.

Melalui kegiatan peningkatan kualitas tersebut, sambung Woro, pengelola perpustakaan diharapkan mampu mendampingi siswa dan guru di sekolah untuk melakukan berbagai kegiatan literasi seperti penelitian sederhana dan kegiatan lainnya. Sumbar sendiri merupakan satu dari 20 lokus pelaksanaan kegiatan, dengan jumlah peserta 500 orang di mana sebanyak 100 peserta hadir secara luring, dan 400 peserta lain hadir secara daring

“Sumbar memang salah satu provinsi yang aktif mengembangkan literasi masyarakat, sehingga Sumbar kerap mendapatkan dukungan dan bantuan dari Perpusnas, termasuk penyelenggaraan kegiatan ini,” kata Woro yang dalam kesempatan itu juga menyalurkan bantuan dari Organisasi Inti Perempuan Indonesia senilai Rp25 juta untuk penanganan bencana di Sumbar. (000/adpsb/isq)

Dapatkan update berita lebih cepat dengan mengikuti Google News SumbarFokus.com. Klik tanda bintang untuk mengikuti.



Pos terkait