Ketua DPRD Sumbar Tegaskan Komitmen Rawat Warisan Budaya

Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Provinsi Sumatera Barat (Sumbar) berupaya untuk melakukan pelindungan dan pelestarian terhadap warisan budaya dan cagar budaya, khususnya cagar budaya/ tinggalan sejarah dan budaya masa lampau, seperti Situs Menhir di Kabupaten Lima Puluh Kota. (Foto: DPRD Sumbar/SumbarFokus.com)

PADANG (SumbarFokus)

Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Provinsi Sumatera Barat (Sumbar) berupaya untuk melakukan pelindungan dan pelestarian terhadap warisan budaya dan cagar budaya, khususnya cagar budaya/ tinggalan sejarah dan budaya masa lampau, seperti Situs Menhir di Kabupaten Lima Puluh Kota. Daerah ini sendiri dijuluki dengan “Nagari Seribu Menhir”, dengan menhir-menhir yang tersebar di berbagai jorong ada di Nagari Maek.

Bacaan Lainnya

Hal ini ditegaskan Ketua DPRD Sumbar Supardi, saat jumpa pers, di Ruang Khusus I, Kantor DPRD Provinsi Sumatera Barat, Selasa (9/7/2024).

Supardi menilai, Maek banyak misteri, karena kisah atau cerita tambo tentang peradaban akan beralih ke Maek.

“Kita ingin Maek, andalan Maek menjadi objek wisata. Seluruh Arkeolog akan berkumpul di Maek,” ujar Supardi

Dikatakan oleh Supardi, adalah impiannya agar lokasi Nagari Seribu Menhir bisa menjadi tempat penelitian para arkeolog.

“Sebuah mimpi tertunda, kita pernah anggarkan kegiatan Fisik di Menhir dengan harapan dapat menjadi tempat penelitian para arkeolog,” ujarnya.

DPRD Sumbar sendiri menginginkan Pariwisata Sumbar tidak hanya menonjolkan wisata alam, namun juga menonjolkan wisata budaya seperti di daerah Yogyakarta dan Bali di Indonesia.

“Kita bersama Pemerintah Provinsi Sumatera Barat melalui Dinas Kebudayaan Provinsi Sumatera Barat akan melaksanakan kegiatan Festival Maek dengan berbagai rangkaian kegiatan puncak dilaksanakan 17-20 Juli 2024,” ujar Supardi

Dikatakan Supardi, pihaknya ingin juga memfasilitasi para Arkeolog dunia, dari para peneliti, seniman dan hal belum tergali di Maek.

“Kita meyakini, akan melihat peradaban 4000 tahun yang lalu, salah satunya terungkap pelabuhan ditemukan di Maek,” ujarnya

Tampak acara dihadiri sosialisasi festival Maek Pimpinan Redaksi Media Cetak, Elektronik dan Online
serta Rekan-rekan Wartawan. Adapun PRA FESTIVAL Workshop, 8-10 Mei, Nagari Maek, Residensi, 11-30 Juni, Nagari Maek, Pameran, 14-16 Juli, Gedung Gambir Kota Payakumbuh, Diskusi, 14-16 Juli, Aula Kantor Walikota dan Agamjua Art and Cafe Culture, FESTIVAL
17-20 Juli, Nagari Maek, 50 Kota
(Pertunjukan dan Diskusi), PASCA FESTIVAL 24 Agustus, Agamjua Art and Cafe Culture.

(003)

Dapatkan update berita lebih cepat dengan mengikuti Google News SumbarFokus.com. Klik tanda bintang untuk mengikuti.



Pos terkait