Cek 4 Hal Ini saat Akan Menyimpan Obat di Lemari Pendingin

Penjelasan cara menyimpan obat
Umumnya penyimpanan obat di lemari pendingin disimpan pada suhu 2–8 derajat Celcius dan tidak boleh disimpan di freezer, kecuali jika terdapat keterangan harus pada suhu beku. (Foto: Pin/Ist.)

PADANG (SumbarFokus)

Obat menjadi hal yang paling dibutuhkan ketika merasa sakit. Selain meredakan gejala, biasanya obat juga bekerja membunuh bakteri, virus, atau jamur. Obat terdiri dari beragam bentuk, mulai dari bentuk padat, cair, hingga bentuk semi padat.

Bacaan Lainnya

Setiap obat memiliki stabilitas yang berbeda karenanya penyimpanannya berbeda. Sebagian besar obat akan rusak jika disimpan pada suhu tinggi, karenanya sebagian besar obat disimpan pada suhu ruang untuk menjamin stabilitasnya agar zat aktifnya tidak rusak.

Akan tetapi, ada juga yang tidak stabil pada suhu ruang, yang mengharuskannya disimpan di lemari pendingin pada suhu sejuk atau suhu beku. Obat apa saja yang harus disimpan di lemari pendingin? Mari, simak penjelasan cara menyimpan obat di lemari pendingin.

  1. Mengapa beberapa obat harus disimpan di lemari pendingin?

Setiap obat memiliki zat aktif yang memiliki sifat berbeda. Hal inilah yang memengaruhi penyimpanan obat. Harus diperhatikan suhu, kelembapan, dan pencahayaannya karena bisa memengaruhi efektivitas zat aktif obat tersebut.

Ada beberapa obat yang memang memiliki senyawa aktif yang mudah rusak dan tidak stabil jika disimpan pada suhu ruang atau suhu tinggi, karenanya harus disimpan pada suhu sejuk di lemari pendingin agar obat tetap stabil dan efektivitasnya tidak berkurang.

  1. Obat apa saja yang harus disimpan di lemari pendingin?

Umumnya penyimpanan obat di lemari pendingin disimpan pada suhu 2–8 derajat Celcius dan tidak boleh disimpan di freezer, kecuali jika terdapat keterangan harus pada suhu beku dan disimpan di freezer pada suhu -25 sampai -10 derajat Celcius, seperti vaksin.

Berikut contoh obat yang disimpan pada suhu dingin (2–8 derajat Celcius):

  • Obat dengan bentuk ovula yang digunakan secara vaginal.
  • Obat dengan bentuk supositoria yang digunakan dengan cara dimasukkan ke dalam dubur.
  • Insulin yang belum digunakan bisa tahan sampai masa kedaluwarsa, akan tetapi jika sudah digunakan disimpan pada suhu ruang (15–20 derajat selsius) dan dapat bertahan sampai 30 hari.
  • Beberapa obat injeksi seperti heparin.
  1. Apa yang terjadi jika obat tersebut tidak disimpan di lemari pendingin?

Jika obat yang seharusnya disimpan di lemari pendingin malah disimpan pada suhu ruang, maka stabilitas zat aktifnya tidak terjamin. Hal ini berkaitan dengan berkurangnya efektivitas obat atau bahkan dapat menyebabkan efek samping yang berbahaya karena ketidakstabilan zat aktifnya.

Selain itu, jika obat bentuk supositoria dan ovula disimpan bukan di lemari pendingin, kemungkinan akan meleleh dan tidak bisa digunakan lagi. Begitu juga dengan insulin, bisa jadi hanya bisa bertahan 30 hari walaupun belum digunakan.

  1. Apakah semua obat boleh disimpan di lemari pendingin?

Tentu, tidak semua obat boleh disimpan di lemari pendingin. Obat seperti serbuk, tablet, kapsul, dan sirop umumnya disimpan pada suhu ruang, yakni tidak lebih dari 30 derajat Celcius. Akan tetapi, ada obat sirop yang harus disimpan di lemari pendingin pada suhu 2–8 derajat Celcius seperti sirop ko-amoksiklav (amoksisilin-klavulanat).

Jangan simpan tablet, kapsul, serbuk, dan krim di lemari pendingin karena lingkungan yang lembap dapat mengubah sifat obat tersebut. Begitu pun dengan obat batuk sirop, antialergi, dan sirop analgetik, tidak perlu menyimpannya di lemari pendingin karena bisa mengurangi kelarutan obat.

Penyimpanan obat merupakan hal penting yang harus diperhatikan karena memengaruhi stabilitas obat, yang berpengaruh pada efektivitas dan efek samping obat yang ditimbulkan.

Tidak semua obat stabil pada suhu ruang. Ada beberapa obat yang harus disimpan di lemari pendingin karena ketidakstabilan zat aktif yang dikandungnya.

Saat menyimpan obat, perhatikan kemasan obat dan baca aturan penyimpanannya. Untuk lebih jelasnya, tanyakan kepada dokter atau apoteker mengenai cara agar kestabilan obat terjamin dan efek terapi tercapai.

Itulah penjelasan cara menyimpan obat di lemari pendingin. Semoga bermanfaat! (006/BBS)

Dapatkan update berita lebih cepat dengan mengikuti Google News SumbarFokus.com. Klik tanda bintang untuk mengikuti.



Pos terkait