Polres Pasbar Tangkap NF, Korban Cerita ke Orang Tua Telah Dicabuli sejak Usia 15 Tahun

Tim opsbal Satreskrim Polres Pasaman Barat, saat meringkus pelaku di Komplek Perumahan PT. BPP Nagari Sungai Aua, Kecamatan Sungai Aur, Kamis (6/6/2024). (Foto: Satreskrim Polres Pasaman Barat/SumbarFokus.com)

PASAMAN BARAT (SumbarFokus)

Seorang pria berinisial NF (38) terpaksa harus berurusan dengan pihak berwajib, diduga melakukan tindak pidana persetubuhan anak di bawah umur, terhadap korban berisinial AW (17).

Bacaan Lainnya

Pelaku ditangkap oleh Tim Opsnal Satuanu Reserse Kriminal (Satreskrim) Polres Pasaman Barat di Komplek Perumahan PT Bakrie Pasaman Plantation (BPP) Nagari Sungai Aua, Kecamatan Sungai Aur, Kamis (6/6/2024).

Hal ini dibenarkan Kasat Reskrim AKP Fahrel Haris, mewakili Kapolres Pasaman Barat AKBP Agung Tribawanto, kepada wartawan SumbarFokus.com, Sabtu (8/6/2024).

Diterangkan, kejadian tersebut berawal saat korban masih berusia 15 tahun, dilakukan oleh pelaku pada Kamis (22/9/2022), sekitar pukul 00.30 WIB dini hari, tepatnya di komplek perumahan PT BPP Nagari Sungai Aur, Kecamatan Sungai Aur. Berdasarkan pengakuan pelaku, perbuatan bejat tersebut sudah dilakukan sebanyak dua kali terhadap korban.

“Pertama, pada minggu kedua bulan September 2022 di lapangan voli komplek perumahan PT. BPP, sedangkan untuk kedua kalinya sekitar pada minggu ketiga bulan September 2022 di rumah kerabat yang sedang melangsungkan acara pesta pernikahan,” terangnya.

Peristiwa ini terungkap ketika melihat adanya kejanggalan dan perubahan sikap terhadap korban yang sering melamun dan menyendiri, kemudian kedua orang tua mendesak korban untuk menceritakan apa sebenarnya yang terjadi pada diri korban.

“Setelah korban bercerita kepada kedua orang tuanya, ayah korban langsung melaporkan7 kejadian tersebut ke Sentra Pelayanan Kepolisian Terpadu (SPKT) Polres Pasaman Barat,” tuturnya.

Dijelaskan, pelaku merupakan tetangga satu komplek perumahan di PT BPP Nagari Sungai Aua, Kecamatan Sungai Aur. Pelaku juga merupakan karyawan PT BPP Nagari Sungai Aua, yang sudah bekerja selama lebih kurang empat tahun.

“Berdasarkan laporan ayah korban dan kondisi psikis anak setelah diperiksa oleh ahli Psikolog, korban masih dalam keadaan normal dan mampu menceritakan kejadian yang pernah dialaminya, serta keterangan si anak layak dipercaya,” jelasnya.

Ia menyebut, modus yang dipakai pelaku dalam menjalankan aksinya adalah dengan cara membujuk dan merayu korban, serta diiming-imingi sejumlah uang kepada korban setiap melakukan persetubuhan.

Berdasarkan Surat Perintah Penangkapan Nomor : Sp.Kap/47/VI/2024/Reskrim tanggal 6 Juni 2024, dan dengan bukti permulaan yang cukup, tim Opsnal Satreskrim Polres Pasaman Barat berhasil meringkus pelaku NF di komplek perumahan PT. BPP Nagari Sungai Aua, Kecamatan Sungai Aur.

Saat ini, pelaku sudah diamankan di Mapolres Pasaman Barat untuk proses hukum lebih lanjut. Atas perbuatannya, penyidik dari Unit PPA Sat Reskrim menjerat pelaku dengan Pasal 81 ayat 2 Jo Pasal 82, Jo Pasal 76 D, 76 E Undang-Undang Perlindungan Anak dengan ancaman hukuman minimal 5 tahun dan maksimal 15 tahun penjara. (018)

Dapatkan update berita lebih cepat dengan mengikuti Google News SumbarFokus.com. Klik tanda bintang untuk mengikuti.



Pos terkait