Beri Motivasi, Anggota Bawaslu Sumbar Jadi Pembina Apel Patroli Masa Tenang Pemilu di Sawahlunto

Muhammad Khadafi pimpin apel patroli di Bawaslu Kota Sawahlunto, Minggu (11/2/2024) malam. (Foto: Ist./SumbarFokus.com)

SAWAHLUNTO (SumbarFokus)

Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Kota Sawahlunto melaksanakan Apel Patroli pengawasan masa tenang Pemilihan Umum (Pemilu) 2024 di halaman Kantor Bawaslu  Sawahlunto, Minggu (11/2/2024). Bertindak sebagai pembina apel, anggota Bawaslu Sumbar, Muhammad Khadafi.

Bacaan Lainnya

Dalam sambutannya, Muhammad Khadafi menyampaikan, apel ini dilaksanakan berdasarkan Surat Edaran Ketua Bawaslu Republik Indonesia Nomor 5 Tahun 2024 tentang Patroli Pengawasan Masa Tenang Pemilu 2024. Hal ini sebagai bentuk upaya pencegahan atas terjadinya pelanggaran dan sengketa proses Pemilu pada tahapan masa tenang Pemilu 2024.

Dikatakan, masa tahapan kampanye yang sudah dimulai sejak 28 November 2023 telah berakhir pada 10 Februari 2024. Selanjutnya, 11 Februari 2024 hingga 13 Februari 2024 merupakan tahapan masa tenang.

“Apel patroli ini sebagai kesiapan seluruh jajaran pengawas pemilu bekerja untuk melakukan pengawasan. Kita kobarkan semangat pengawasan sehingga menghasilkan pemilu yang berkualitas, jujur dan adil,” ujar Khadafi, di hadapan pengawas pemilu di empat Kecamatan dan 37 pengawas kelurahan desa (PKD).

Koordinator Divisi Pencegahan, Parmas, dan Humas Bawaslu Sumbar itu berharap, dengan dilakukan patroli, pihaknya bisa melakukan pencegahan pelanggaran di masa tenang ini.

“Kita berharap tidak ada pelanggaran di masa tenang. Apakah kita mampu atau tidak, bahwa di satu sisi kita punya keterbatasan. Semangat ini yang harus kita gelorakan secara bersamaan. Sawahlunto mungkin wilayah dan kecamatan tidak banyak, bukan berarti permasalahan tidak banyak,” ucapnya.

Sebelumnya, Koordinator Divisi SDM, Organisasi, Diklat, Data dan Informasi Bawaslu Sawahlunto Junaidi Hartoni menyampaikan, patroli ini untuk mencegah dan memastikan tidak ada praktik politik uang yang terjadi menjelang Pemilu 2024.

“Seluruh jajaran Bawaslu bersama-sama Panwascam dan PKD melakukan patroli untuk mencegah terjadinya politik uang di masyarakat. Kemudian, akan menurunkan APK yang masih terpasang di masa tenang ini,” ucapnya.

Apel patroli tersebut juga diikuti Kabag Administrasi Bawaslu Sumbar Mafral, staf Sekretariat Bawaslu Sumbar Novialdi Zed, Kodiv Penanganan Pelanggaran dan Penyelesaian Sengketa Bawaslu Sawahlunto Mitsu Pardede, Kordiv Hukum, Pencegahan, Parmas, dan Humas Febriboy Arnendra, serta seluruh staf Sekretariat Bawaslu Sawahlunto. Turut sebagai peserta apel, anggota Kepolisian Kota Sawahlunto.

Selanjutnya, Muhammad Khadafi bersama anggota Bawaslu Kota Sawahlunto secara simbolis melepas Panwascam dan PKD, sekaligus ikut melakukan patroli memutari Kota Sawahlunto di masa tenang, termasuk untuk mencegah terjadinya politik uang. (000)

Dapatkan update berita lebih cepat dengan mengikuti Google News SumbarFokus.com. Klik tanda bintang untuk mengikuti.



Pos terkait