Jadi Kado Spesial Momen Hari Bhayangkara, Polres Aceh Timur Ungkap Kasus Penyalahgunaan Narkotika Jaringan Internasional

Kado spesial ditorehkan oleh Satuan Reserse Narkoba Polres Aceh Timur, Polda Aceh, dalam peringatan hari Bhayangkara ke-78 tahun ini, karena berhasil mengungkap kasus tindak pidana penyalahgunaan narkotika jaringan internasional. (Foto: ISKANDAR/SumbarFokus.com)

ACEH TIMUR (SumbarFokus)

Kado spesial ditorehkan oleh Satuan Reserse Narkoba Polres Aceh Timur, Polda Aceh, dalam peringatan hari Bhayangkara ke-78 tahun ini, karena berhasil mengungkap kasus tindak pidana penyalahgunaan narkotika jaringan internasional.

Bacaan Lainnya

Hal tersebut diungkapkan Kapolres Aceh Timur AKBP Nova Suryandaru, pada Minggu (30/6/2024), yang menyebutkan pelaku kasus tindak pidana penyalahgunaan narkotika tersebut berinisial JU, 33 tahun, warga Kecamatan Indra Makmu, Kabupaten Aceh Timur.

Dikatakan, pengungkapan ini berkat informasi bahwasanya pada hari Sabtu (29/6/2024), sekira pukul 21.00 WIB, pelaku (JU) membawa narkotika jenis sabu melintas di sebuah desa di wilayah Nurussalam.

“Informasi tersebut ditindaklanjuti oleh anggota dan langsung melakukan penyelidikan. Setibanya di lokasi petugas mengamankan JU kemudian dilakukan pengeledahan dan ditemukan barang bukti berupa tiga bungkus, yang diduga narkotika jenis sabu seberat 200 gram, bruto,” ucap Kapolres.

Kepada petugas, JU mengatakan sabu tersebut diperoleh dari AP, nama panggilan warga Malaysia, kemudian JU membawanya menuju Aceh Timur dengan cara memasukkan bungkusan tersebut ke dalam anusnya agar masuk ke dalam perut. Setelah dirasakan perut nyaman, JU lalu berangkat dari Malaysia menuju Aceh Timur dengan menggunakan kapal Tongkang.

“Saat ini, pelaku berikut barang bukti sudah diamankan di Satresnarkoba Polres Aceh Timur untuk proses pengembangan dan penyidikkan lebih lanjut,” ujar Kapolres.

Disebutkan, sejak bulan Januari hingga Juni 2024, pihaknya telah mengungkap 26 kasus tindak pidana penyalahgunaan narkotika, terdiri dari 23 kasus sabu dan 3 kasus ganja dengan jumlah tersangka 35 orang, 33 laki laki dan 2 perempuan. Sedangkan barang bukti narkotika yang disita sebanyak 1,6 Kg narkotika jenis sabu dan 100,65 kg narkotika jenis ganja.

Alumi AKPOL 2003 ini mengapresiasi dan berterima kasih kepada masyarakat yang peduli dan mau menginformasikan adanya tindak pidana penyalahgunaan narkotika di wilayahnya.

“Kami menyadari, tanpa dukungan serta kerjasama dari masyarakat kami akan kesulitan mengungkap tindak pidana penyalahgunaan narkotika. Alhamdulillah, masyarakat sangat mendukung dan membantu kami menyelamatkan anak bangsa dari kerusakan mental dan moral yang disebabkan oleh narkotika,” ujar Nova. (020)

Dapatkan update berita lebih cepat dengan mengikuti Google News SumbarFokus.com. Klik tanda bintang untuk mengikuti.



Pos terkait