Tinjau Lokasi Rawan Bencana dan Kawasan Blank Spot di Agam, Ini Perjalanan Gubernur Mahyeldi

Gubernur Sumatera Barat (Sumbar) Mahyeldi Ansharullah meninjau sejumlah kawasan terdampak bencana banjir dan abrasi di Kabupaten Agam, Kamis (8/2/2024). (Foto: Pemprov Sumbar/SumbarFokus.com)

AGAM (SumbarFokus)

Gubernur Sumatera Barat (Sumbar) Mahyeldi Ansharullah meninjau sejumlah kawasan terdampak bencana banjir dan abrasi di Kabupaten Agam, Kamis (8/2/2024).

Bacaan Lainnya
KPU Provinsi Sumatera Barat

Selain itu, Gubernur juga mengunjungi kawasan blank spot, yaitu kawasan yang masih belum terjangkau oleh sinyal internet.

Kawasan terdampak bencana pertama yang dikunjungi Gubernur terdapat di Nagari Sitanang. Peninjauan dilakukan dengan menyusuri sungai di sekitar Masjid Taqwa Sitanang dan beberapa rumah yang sering kebanjiran saat hujan datang.

“Ini perlu ditindaklanjuti sesegera mungkin, karena selain rumah warga yang terkena banjir, lahan pertanian juga terdampak. Tentu ini sangat merugikan warga. Namun demikian, kami juga mengimbau warga untuk sama-sama menjaga lingkungan, dan jangan ada lagi yang menebang pohon sembarangan,” kata Gubernur.

Gubernur juga menjelaskan bahwa daerah Sitanang masih termasuk daerah blank spot, yaitu daerah yang belum terjangkau sinyal internet. Oleh karena itu, Gubernur telah meminta Diskominfotik Sumbar untuk mensurvei dua lokasi blank spot tersebut bersama pihak swasta dari Telkomsel.

“Insyaallah nanti sebelum Lebaran, warga Sitanang sudah bisa menikmati jaringan internet. Dengan adanya internet, kita yakin dapat meningkatkan kualitas pendidikan, kesehatan, perekonomian, dan budaya di Sitanang,” ujar Gubernur, didampingi Kepala Dinas PSDA Sumbar Fathol Bari, Kepala Diskominfotik Sumbar Siti Aisyah, dan Kepala Biro Adpim Mursalim.

Selepas dari Nagari Sitanang, Gubernur Mahyeldi juga meninjau kondisi kawasan di sekitar Batang Kelulutan, Lubuk Basung, yang kerap kali terkena abrasi. Kepada Gubernur, warga setempat mengeluhkan ancaman abrasi tersebut.

“Pemprov Sumbar akan berupaya menangani abrasi ini, sehingga tidak lagi merugikan warga. Meski demikian, patut diingat bahwa bencana bisa datang kapan saja, sehingga kita harus saling mengingatkan untuk terus menjaga lingkungan,” jelasnya.

Terkait persoalan abrasi sendiri, Gubernur menyatakan bahwa masalah tersebut nantinya akan ditindaklanjuti oleh Pemerintah Provinsi melalui Dinas Pengelolaan Sumber Daya Air (PSDA) dan Balai Wilayah Sungai (BWS) sesuai dengan aturan yang berlaku di pemerintahan.

“Perbaikan yang dilakukan harus secepat dan secepat mungkin, tapi wali nagari atau camat setempat harus segera buat surat. Melihat curah hujan yang tinggi saat ini, perlu ada langkah antisipasi yang segera,” ucap Gubernur lagi.

Sementara, Kepala Dinas PSDA Sumbar, Fathol Bari menjelaskan, untuk langkah antisipasi dapat dilakukan dengan cara mengalihkan air sungai ke muara sungai, agar air dapat mengalir secara lancar ke laut sembari menunggu penanganan tanggul.

“Abrasi di Sungai Batang Kelulutan ini sudah menyapu sebagian tanah warga. Butuh rencana perbaikan jangka panjang, tidak cukup dengan bronjong saja, tapi perlu bendungan dan cek dam. Nanti kita bicarakan juga dengan Pemkab Agam,” sebut Fathol. (000/adpsb/nov)

Dapatkan update berita lebih cepat dengan mengikuti Google News SumbarFokus.com. Klik tanda bintang untuk mengikuti.



Pos terkait